[Edisi Bujangan] Gadis-gadis Penghafal Qur’an

Bismillaah

Hmm. Judulnya bikin merem melek yah ? (atau perasaan saya saja?). Ya ya lah, obrolan tentang gadis, apalagi yang ngebahas itu laki-laki bujangan seperti saya, bakalan gak ada habisnya. Di usia saya yang bukan remaja lagi😀 , tema perjodohan memang menjadi tema obrolan yang paling asik dan menggelitik. Hahay. Tapi ya sudah, namanya juga laki-laki, doyan sama perempuan.  Terus, apa hubungannya dengan tulisan saya kali ini ? Baiklah , mari kita kembali ke laptop.😛

Jadi begini, saya tiap hari lewat di sebuah asrama khusus putri. Karena kebetulan lokasinya hanya sekitar 100 meter dari kos-kosan saya di Kauman, Yogyakarta. Mau gak mau, tiap saya pulang dari kampus, berangkat ke kampus, atau keluar kandang mencari apapun itu, saya pasti melewati asama putri  itu. Asrama putri apa? Gak gedhe-gedhe banget sih, cuma dihuni sekitar 20 orang gadis. Tapi, yang bikin saya takjub itu lhoh, kerjaan mereka dari waktu ke waktu cuma ngehafalin Qur’an. Padahal usia mereka masih pada remaja, antara 10 sampe 18 tahun. Apa gak hebat tuh ?

Kalo saya perhatikan, ada yang ngehafalin juz 27, ada juga yang 28 atau 29, tapi ada juga yang masih juz ‘Amma. Bagi saya itu suatu hal yang mengagumkan. Ya, karena dulu, sewaktu saya masih berusia muda, saya belum jadi seperti mereka. Belum niat yang namanya ngehafalin Al Qur’an sampe berjuz-juz, dan sekarang pun masih dalam tahapan belajar. Hehe. Apalagi perempuan,  jarang banget kan ? Pokoknya mereka itu sungguh bikin ngiri dan geleng-geleng kepala kalau saya melihatnya.  Biasanya, mereka ngehafalin Qur’an kalo jam-jam pagi di waktu dhuha atau selepas sore. Ada yang di dalam mushola asrama, di bawah pohon, atau duduk di teras asrama. Lho kok saya bis tau ? Ya ya lah, lha wong pagar asrama mereka cuma setinggi 1,50 meter saja.  Akan dengan mudahnya dilihat dari jalanan (lebih tepatnya, gang) tempat lalu lalang orang-orang.

Ya saya kagum aja, soalnya kan jaman sekarang yang beginian jarang banget ditemui. Yang bersemangat menghafal Qur’an, apalagi masih gadis remaja, di tengah-engah terpaan zaman modern remaja gaul. Lihat saja, para gadis lebih suka ngedengerin musik-musik berjam-jam dari penyanyi-penyanyi macam Afghan, Nidji, D’Massive, Vierra, dan macem-macem deh. Padahal kalo baca Qur’an, cuma selepas maghrib, itu pun 10 menit saja.  Gak betah lama-lama. Kalo gak suka musik, berarti gak gaul, kalo gak gaul berarti gak oke.  Aduh aduh, pengambilan kesimpulan yang gak tau dari mana itu.

Ya, para gadis sekarang kan lebih suka ngoleksi file-file musik daripada file-file murattal di komputernya. Alesannya, ya buat apalagi kalau bukan buat hiburan ? Anak gadis sekarang lebih seneng nonton film yang box office di bioskop-bioskop, karaokean gak jelas, jalan-jalan,  shopping ngabisin duit orang tua. hahaha (curcol). Pokoknya yang hedon hedon dah, ngegaul getoh. Padahal kalau mereka tahu betapa berbahayanya seorang gadis, yang bersolek diri, keluar dari rumahnya. Haduh, bikin gak nahan dah.

Balik lagi, di tengah trend yang melanda para remaja gaul, setengah gaul, atau kepengen gaul, para gadis di asrama itu sungguh unggul di sisi manapun . Menjaga kehormatan-kehormatan mereka di hadapan manusia. Dunia terasa lebih indah dengan kehadiran mereka. Kan Nabi -Shalallaahu’alayhi Wasallam  pernah bilang kalo sebaik-baik perhiasan dunia adalah wanita shalihah. Ya kan ? Dan kalo kita mau ngeliat realita yang ada,  yang model kaya gini udah jarang. Hahaha.

Oke oke, lalu apa hubungannya sama saya ? Ya jelas ada lah.  Saya kan pria  single, hahaha,  gak salah donk kalau saya berharap suatu saat nanti saya bisa dapet istri yang hafal Al Qur’an ? Ya gak usah semuanya hafal (kalaupun ada yang hafal semuanya, belum tentu mau sama saya yang pas-pasan ini), paling gak, yang  bersemangat untuk menghafal Qur’an. Yang saya tahu sih, kalo orang udah menghafal Qur’an, pasti ada semangat untuk mengamalkannya karena gak mungkin dia akan menjaga  hafalannya, kalo gak sembari diamalkan. Betul begitu ?

Mungkin akan terlihat sangat indah saat sang istri meninabobokan anak-anak kita (nikah aja belom, udah ngekhayal punya anak. Ckckck) dengan lantunan ayat-ayat Qur’an. Wuihh….. setan gak bakalan berani deket-deket.  Rumah terasa adem ayem. Bener-bener rumah tangga idaman (nah kan, pasti ujung-ujungnya, kalo saya yang nulis, akan berakhir pada topik  “Happy Family Syndrome”😀 ). Ya udah, sekalian curhat aja.  Beneran, saya sih mendambakan istri yang punya semangat memperbaiki agamanya. Lha wong kita disuruh milih istri itu alasan pertamanya ya mesti karena keadaan agamanya je😀 (logat Jogja). Biar langgeng di dunia dan di akhirat.  Karena istri adalah madrasah pertama anak-anak kita kelak.

Jadi, wahai para bujangan, kalo mau pada cari istri, liat dulu keadaan agamanya. Hidupnya pake prinsip agama  apa kagak.  Atau ya gak usah muluk-muluk dah, dia mau nurut sama kita yang pengen punya istri shalihah apa enggak. Itu aja cukup biar rumah tangga kita nanti bisa bahagia. Amiin. Kan enak tuh, punya istri yang selalu menjaga dan menghiasi dengan aturan agama Islam. Idaman semua lelaki, termasuk saya. Hahahaha.

Eittss, gak cuma ngarepin doank, ada usahanya. Kalo ente pengen istri yang shalihah, kan lucu kalo ente-nya sendiri gak shalih. Ya kan ? Makanya, kalo pengen dapet yang shalihah, ente juga mesti kudu jadi laki-laki shalih dulu, bro. Laki-laki yang shalih itu jodohnya perempuan shalihah. Hukum umumnya begitu. Gak bisa enggak !

Dan balik lagi ke gadis di asrama tadi, mereka kan udah semangat banget ngehafalin Al Qur’an, otomatis dari dhahir (realita) yang nampak di mata, mereka itu semangat dalam mempelajari ilmu agama. Udah masuk tuh yang namanya kriteria istri idaman. Hehehe. Lha wong tiap hari kerjaannya buka Al Qur’an, dibaca, dan dihafalkan. Paling gak kan mereka ngerti apa makna ayat-ayat ALLAH yang mereka baca. Top dah !

Buat para gadis di luar sana, teutama yang usianya udah mendekati kepala dua atau yang udah lewat jauh😀, ayo jangan mau kalah sama para gadis di asrama itu yang selalu bersemangat untuk menghafal Kalamullah. Mereka kan umurnya baru belasan tahun, belum pada lulus SMP / SMA , masa Anda kalah sma anak SMP / SMA ? Malu donk ahh.  Atau paling gak,  motivasinya gini aja. Kalo Anda, wahai para wanita single😀 , pengen dapet suami yang shalih, ya mau gak mau Anda juga harus berniat menjadi wanita yang shalihah juga. Biar seimbang dan barakah saat nanti sudah  berkeluarga. Dengan niat yang baik, berdoa meminta taufiq dari ALLAH agar dijadikan hambaNya yang shalihah, Insya ALLAH, harapan itu akan tercapai. Namanya usia muda itu cerminan keadaan kita di hari tua nanti. Kalo di usia muda jadi pemuda atau pemudi yang baik, apalagi agamanya, ya Insya ALLAH juga ntar kalo udah tua bakalan jadi orang tua yang baik.  Persiapan buat kehidupan berikutnya kalau udah saatnya tiba.

Menutup tulisan saya yang tidak terlalu fokus ini😀, saya cuma bisa berharap saja. Agar kiranya kelak istri saya adalah seseorang yang bersemangat dalam menghafal Al Qur’an, seperti para gadis di asrama itu. Dan semoga ALLAH memudahkan niat dan doa saya.  Dan buat para lelaki bujang seperti Anda, hahaha,  saya doakan juga deh agar nanti dapet jodoh yang baik.  Baik agamanya, baik akhlaknya, syukur-syukur baik parasnya.😛 . Amiin.

11 thoughts on “[Edisi Bujangan] Gadis-gadis Penghafal Qur’an

  1. hahay ngarep mode ON
    okelah mas fadhly banyak berdo’a dan berusaha aja y..
    awas jangan cucupa alias curi curi pandang xixixix
    nice posting mas..
    keep blogging
    ane suka ni sama gaya ente sekarang hahay

    namanya juga bujangan merindukan bulan.. hahay….😀
    barakallaahufiykum, kang….

  2. kapan cari kost2an bareng dly (OOT) hehe,

    hm… dly, mereka kuliah or skul dimana? ta’arufin ane dong. siapa tahu ada yang mau, ntar kan bisa jadi istri yang baik, walau ane gak baik2 amat, setidaknya dia bisa ngajarin ane buat hafal al-quran lebih baik dari sekarang. hehe.

    Hahaha.. memang sedang wabah “happy family syndrome”… kalau masalah mengenalkan, ane tidak berkompeten atasnya, nif.. ente cari aja orang tuanya, kali aja mau.. hahaha…. Berdoa saja, jodoh tak akan lari kemana… mari memperbaiki diri bersama-sama.. terutama ane yang masih belepotan gini….

  3. Subhanalloh ___ ajiiib ____

    ente emang pakarnye gan buat nyang beginian! LanJOETs GAN!

    Maju Terus KAGAK USAH MUNDUR…(tapi pake belok gag gan kalo lewat depan asrama?)….

    ini punya’e madrasah mu’a****a* ya?

    hahay…aku masih ada akses buat ke sana….tapi aku malu kalao mau ke sana (ketemu kepalanya) wkakakaa

    Hahhaha.. namanya juga bujangan, kang… Semoga kita dimudahkan mendapatkannya.. hihihi…
    Ane gak tau pasti ini punya siapa. soalnya gaka da embel-embel atribut tertentunya… hahaha.. accessed has been temporarily closed ! No trespassing !😛

  4. Bismillah,

    makanya cepet2…ana sudah nikah aja nyesel …kenapa gak dari dulu (he he klise ya)

    Barokallahu fiikum

    Nanti pak.. kalo udah punya modal… hehehehe…. Wafiykum Barakallah…

  5. Kalo soal gadis2 penghafal alqur’an, mungkin bagi saya mereka bisa di ibaratkan seperti bidadari surga yang diturunkan Allah untuk menjaga dan melestarikan ke-otentikan dan ke-originalitas dari alqur’anul karim🙂

    Semoga kita selalu bersemangat dalam mempelajari hikmah-hikmah yang terkandung dalam Kitabullah dan menjadi dekat dengan orang-orang yang mencintainya….Amiin…

  6. kapan purnamanya nih? ehemmm..phuadz langsung berkoar sodara-sodara hahay demen dia kalo bicarain akhwat. tu pak medi juga ikut-ikutan xixi senior diem aja kasih kesempatan sm junior wkwkw

    Purnamanya bulan january nanti, kang.. (tapi tahunnya belum tahu :-P).. kayaknya gak cuman phuadz aja yang seneng sama akhwat.. kite semua juga doyan banget kalo ngomingin ginian, ya kan ?… hahaha……

  7. kalo aku mo jadi pemuda penghafal Quran (dan penghafal gadis yang menghafal Quran) wahahahay…^___^

    Wahh.. boleh juga tuh nif.. idenya….. yuuk mari…. Allaahumma yassirlanaa….

  8. kalo ane mah pura-pura demen aja hehehe
    bujangan oh bujangan xixi

    pura-pura tapi ngebet.. gitu, kang ? sampe ngadain event yang sungguh menjadi buah bibir para blogger tanah air…… hehehehe….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s