[Edisi Curhat] Tertipu di Pantai Depok

Kemarin, saya dan lima orang teman saya berniat melepas kepenatan dengan jalan-jalan ke pantai. Niatnya ya pengen ngeliat debur ombak di sana (masa mau belanja baju?) sekalian beli beberapa kilo ikan buat rame-rame dibakar malam minggunya. Okelah, dengan naik motor (kebetulan belum ada yang punya mobil sendiri :D), meluncurlah kami ke pantai Depok sepanjang  jalan Parangtritis sampe KM 20-an kemudian  belok kanan sebelum gerbang pantai Parangtritis (kebayang kan gimana jauhnya ?). Oya, jalan-jalan kali ini adalah jalan-jalan pertama saya ke pantai sejak 2 tahun tinggal di Jogja lho. Maklum terlalu sibuk, atau lebih tepatnya “sok sibuk (ato emang gak ada yang mau ngajakin ?), jadi gak pernah kesampean buat seneng-seneng ke pantai. Huhu.

Okey, setelah menempuh 30 menit perjalanan, sampailah kami-kami yang keren ini, hahaha, di pantai Depok. Eh ya, buat yang mau ke sana, siapin 9 ribu perak yah. 7 ribu buat masuknya, 2 ribu buat bayar parkir motornya.  Tapi kalo Anda pake mobil, ya saya gak tahu, lha wong saya pake motor je. Terus ada apa di pantai ? masa’gak tau sih ? Iiih.. ya tak lain dan tak bukan, hanya ada hamparan pasir hitam, angin yang berhembus kencang, dan demur ombak yang bergulung-gulung. Segerrrrnya kena angin laut. Hahaha, kaya gak pernah ke pantai aja nih. Norak.

Ya saya sih langsung lepas sandal, jalan mendekati bibir pantai biar bisa mainan ombak. Udah mirip anak kecil gitu deh girangnya. Maklum, tiap hari cuma bisa bikin ombak di kolam kamar mandi sambil ditiup-tiup biar mirip ombak. Haha. Okey okey. Saya mainan ombak sambil foto-foto pemandangan pake hape temen saya (hape saya kan kagak ada kameranya T_T).  Oya, kebetulan ombaknya lagi deres (emangnya sungai?),  bukan,  maksud saya lagi gede-gedenya (atau saya saja yang udah lama gak pernah liat ombak?). Ya pokoknya, kalo kata anak sekolahan, telah terjadi efek gaya gravitasi bulan pada pantai Depok alias pasang. Bener gak sih ?

Okey, udah puas kan mainan ombak sambil lari-lari kaya anak kecil ? Sekarang saya akan cerita sesuatu  yang ingin dibahas dalam tulisan saya kali ini. Hmm. Kan udah tuh mainan ombaknya. Karena udah jam 2 siang, saatnya beli ikan dan kemudian pulang. Kebetulan banyak perahu nelayan di tepi pantai yang jualan ikan. Kayaknya enak nih kalo beli di sini. Bisa dapet banyak plus murah-murah.

Saya, yang ditunjuk sebagai juru tawar (maklum, saya sedikit  terlatih lah kalo masalah nawar-nawar harga di pasar) langsung bergerak menuju para nelayan yang dengan bawelnya nawarin ikan-ikannya ke turis-turis (saya pake kata turis yah.. yang kerjaannya touring alias jalan-jalan) yang wajahnya polos itu. Hahaha. Setelah 2 atau 3 perahu dinyatakan gagal karena ikannya kecil-kecil plus mahal juga. Saya ngeliat ada perahu dengan muatan ikan yang sedikit lebih banyak . Saya ulangi, sedikit lebih banyak . 😀.

Akhirnya, saya pun ngeluarin sejurus kemampuan saya menawar ikan nelayan dan akhirnya, hap !, dapetlah ikan sebanyak 2 atau 3 kilo yang lumayan buat dibakar malamnya, seharga 30 ribu saja. Ikannya banyak lho, 10 ekor-an. Kalo di Carrefour (ciee, mainannya di Carrefour cuy :-P) , harganya pasti lebih mahal. Hahaha. Oh ya, saya gak tahu nama ikannya ikan apa. Yang penting keliatan gede, murah, plus banyak aja. Dan inilah letak kesalahan  kami yang pada akhirnya bikin merasa menyesal beli ikan ini. Huh.

Sejak awal, saya dan teman-teman saya kok ya curiga kalau ikan yang dijual itu ikan sisa kemarin dan bukan langsung didapat dari laut. Walaupun pada kenyataannya yang kami liat, perahunya bergerak dari tengah laut, kemudian merapat ke pantai, bongkar muatan ikannya yang cuma seember gede warna biru itu. Hmm. Ya, karena saya ngeliat perahu mereka bukan berasal dari tengah laut, tapi dari bibir pantai yang di ujung barat nan jauh di sana sambil bawa stok ikan-ikan yang dia punya dan kemudian berpura-pura ikan yang mereka bongkar itu baru saja ditangkap dari laut. Huh, penipuan yang sungguh ciamik yang membuat saya mengerutkan dahi. Hahaha.

Jadi, saya ulangi ya. Para nelayan itu bukan dari tengah laut, tapi dari tepi pantai di sisi barat yang jauh dari tempat transaksi jual beli ikan yang kami lakukan. Jadi, seakan-akan mereka baru datang dari laut, kemudian pura-pura jual ikan “segar”. Padahal mereka semua penipu ! Saya ulangi, penipu ! Ikan yang mereka jual itu ikan sisa kemarin dan mereka angkut dari tepi pantai yang ada di sebelah barat sana (saya liat sendiri loh), terus merapat di sisi pantai sebelah timur yang ramai turis buat menjual barang sisa mereka. Yang saya gak habis pikir, yang ngebongkar ikan di perahu itu kan banyak. Ada 20 orang gitu. Kok bisa-bisanya ya mereka semua sekongkol / berkomplot menipu para turis yang baik hati seperti kami ini yang dengan niat yang tulus pengen beli ikan segar dari laut. Benar-benar sempurna sandiwara mereka (atau saya yang terlalu bodoh untuk ditipu ? hahahaha). Hmm.

Dari awal, kecurigaan saya dan temen-temen juga udah muncul. Katanya dari pantai, kok ikannya cuma seember doank ? Tapi karena hasrat pengen bakar ikan malam-malam itu amat menggelora,  (hiii lebay), kami pun gak ambil pusing. Haha. Dibelilah ikan yang saya gak tau namanya itu dengan harga 30 ribu untuk 10an ekornya. Dan akhirnya kami pun bertolak pulang menuju kota Yogyakarta tercinta. (Oh ya sampe lupa. Pantai Depok ada di Kabupaten Bantul). Hehehe.

Malam harinya ya kami kumpul di salah satu rumah teman di daerah yang termasuk wilayah Sleman (jadi ikannya udah jalan-jalan dari Bantul – Jogja – Sleman). Alat bakar siap, bumbu siap, peruut kami pun lebih siap. Hahaha. Plethek plethek…. lho lho, kok pake punyi plethek plethek segala ? Gak biasanya ikan dibakar kok langsung mlethek semua kulitnya dan dagingnya hancur. Aduuh……. singkat cerita, ikannya hancur dibakar menjadi tak beraturan bentuknya. Astaghfirullah. Sudah kena tipu, ditambah pula kami ini jadi  bengong liatin ikan yang ancur sama duri-durinya. Oh ya, ngomong-ngomong soal duri, daging ikannya penuh duri dan kami kesulitan menyantap (baca: gak bisa makan) ikannya. Lha wong isinya duri semua. Masya ALLAH… apa salah bunda mengandung kok sampe apes gini.

Jadinya, karena 10 ikan itu gak bisa dibakar (takut ancur semua). Beralihlah kami dari arang yang membara ke minyak goreng bersubsidi. Hahaha. Digoreng, maksudnya. Nyatanya sama saja. Ikannya ancur dan duri-duri bikin dagingnya gak bisa dimakan sama sekali. Gak bisa dijadiin lauk pake nasi anget yang dari tadi udah ngepul. Lah terus piye ? Beneran, ikannya sama sekali gak bisa dipake buat  makan malam. Ini sih karena bukan ikan baru, tapi ikan kemarin.  Wuihh… jadi udah jauh-jauh ke pantai, kena tipu orang nih ? Astaghfirullah. Akhirnya saya inisiatif beli tahu mentah di warung sebelah dan daripada nasinya nganggur, digorenglah tahu itu buat jadi lauk makan kami berenam. Oalah, kasian amat makan pake tahu goreng plus kecap doank. Apalagi makannya sambil dongkol karena kena tipu plus gagal makan ikan bakar. Wuihhh….Cup cup cup, jangan nangis yah anak muda….😛 .

Kesimpulannya adalah kami berenam kena tipu nelayan yang bilang ikan mereka itu baru nangkep dari laut. Lha wong nyatanya mereka datengnya bukan dari tengah  laut, tapi dari ujung barat pantai (buat  nyetock ikan sisa). Nasib-nasib. Selain itu, ikan yang dibeli itu pun gak bisa dimakan sama sekali dan akhrinya diserahkan pada makhluk hidup berkumis 7 helai yang punya kemampuan lebih mencerna duri-duri ikan itu. Huh. Ya sudahlah, daripada nambah dongkol kalo diinget-inget terus. Semoga bisa buat pelajaran bagi orang-orang yang mau ke pantai Depok. Jangan tergiur begitu saja oleh bualan para nelayan yang bersekongkol massal menipu para turisnya dengan berpura-pura jualan ikan segar dapet nangkep dari  laut. Orang jogja.. orang jogja.. katanya pengen Jogja jadi tujuan wisata, kok malah nipu turisnya ? ckckckck….

12 thoughts on “[Edisi Curhat] Tertipu di Pantai Depok

  1. anak2 KF ya dly…? sepertinya ane gak diajak. hiks… hehe, wah2… pelajaran untuk membawa orang yang kenal daerah pantai depok kalau mau belanja, biar gak ketipu lagi nih. hehe.

    Ya nif.. berenam sama prast, rindu, aji, taukhid, sama faishal….. ente gak ikutan yah….sebagai pembalasan karena saya gak diajak ke bonbin….. hahahaha.. sip sip sip….. belajralah dari kesalahan (baca:kebodohan) orang lain….

  2. curcol ni yee hiahaha..makanya gan telitilah sebelum membeli, dan
    telitilah memilih sebelum menikah( lho?😛 ) xixixi

    maklum lah.. news comers.. alias bloon… hahaha.. gak lagi-lagi dah beli di sono….

  3. Ingat pesan jadul: teliti sebelum membeli. salam

    yaa… menyesal saya jadinya… tapi kan karena gak bisa dibuka duu ikannya dan karena gak bisa bedain ikan lama sama ikan baru.. jadi embat aja… hahaha….

  4. kirain tadi pantai di depok, apa ya ada gitu loh, hehe..
    ternyata di jogja ya dab, salam kenal aja deh boz. Tipsnya buat g ketipu, sebelum membeli ikan, cari dulu di mbah google ciri-ciri ikan segar, ahahaha…

    hehehe.. ya mas.. pantai depok ada di Bantul, Jogja….. hahahaha

  5. Nipu? Gak barokah. Biar tahu rasa si penjualnya.😐

    yaa.. semoga pedagang di sana merasakan akibatnya (dendam mode:ON) dan kemudian kembali ke jalan yang benar….

  6. sabar..sabar..
    tapi mau ketawa dulu ah..
    hahahaha…

    ehm..
    sabar..sabar..namanya juga masih belum tau..beda cerita klo udah tau tapi masih ketipu..nah lho??
    di ambil hikmahnya aja..^_^

  7. mas lain kali hati2 ya, jangan mudah percaya sama orang yang baru kenal..

    salam kenal..

    ya, namanya juga baru tahu…..jadi belum berpengalaman….

  8. wahh…jd kangen ama pantai depok nih…

    dulu aku juga sempatbeli ikan hiu yg kecil…
    Alhamdulillah msh bagus walau aku bawa pulang…
    tp aku juga nggak tahu itu segar ato bukan yg jelas belinya diatas prahu yg baru aja datang…

    wah..perlu hati2 nih…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s