[Edisi Hafizh] Di Atas Bumi Masih Ada Langit

Hari ini, minggu (31/10) saya bergegas berangkat ke masjid kampus buat ikutan MTQ Mahasiswa tingkat universitas. Cabang yang saya ikuti itu hifzhil qur’an 1 juz. Hehe, saya bukan siapa-siapa kalo kudu ngikut yang cabang tilawatil quran, maklum, belum bisa ngaji pake lagu yang bagus, baru sebisanya. Khusus di cabang hifzhil qur’an, sebenernya ada 2 cabang yaitu cabang 1 juz dan 2 juz. Saya tau diri lah, belum banyak ngapalin quran, jadi ngikut yang 1 juz aja, juz 1 (Al Baqarah ayat 1-141).

 

Di posting kali ini saya gak mau ngomongin gimana serunya lomba dan bagaimana hasilnya karena emang nyatanya masih hari rabu nanti (3/10) pengumumannya. Saya mau cerita tentang  jenis orang-orang yang saya temui di ‘arena’ perlombaan kali ini. Ya, saya bener-bener kagum sama orang-orang yang saya liat. Mereka bener-bener jauh di atas saya. Ya kemampuannya, ya semangatnya juga. Terutama sama yang ikutan lomba hifzhil 2 juz, juz 2 dan juz 3. Oh ya, juz yang diperlombakan di MTQ kali ini udah ditentuin sama panitia. Contohnya, untuk lomba 1 juz, juz yang diperlombakan itu cuma juz 1 atau juz 30.  Dan untuk yang 2 juz, ditentuin juz 2 dan juz 3. Gak bisa milih. T_T.

Ya, saya kagum sama mereka yang ikutan juz 2 sama juz 3. Bayangin aja, di jadwal,peserta disuruh dateng jam 8, tapi nyatanya mulai jam 10an. Jadi kudu nunggu 2 jam-an. Belum lagi kalo misal dapet nomer urut tampilnya buncit, ya lebih lama lagi nunggunya. Tapi, dengan waktu tunggu yang begitu lama, para peserta hifzhil 2 juz itu terus mengulang hafalan mereka. Kira-kira 4 jam-an deh ngulangnya. Masya ALLAH, saya sempet mikir, apa gak capek mulutnya? hehehe. Itulah, yang saya masih belum bisa nemu gimana caranya bisa bertahan segitu lamanya baca Qur’an.

 

Logikanya gini, kalo mereka hafal juz 2 dan juz 3, hampir bisa dipastikan kalo mereka juga hafal juz 1 donk? Dan kalo hafal juz 1, biasanya udah hafal juz 30. Jadi totalnya, mereka hafal 4 juz. Juz 30, juz 1, juz 2, dan juz 3. FYI, juz 1 sampe 3 itu mulai dari surat Al Baqarah sampe pertengahan surat Ali Imran. Tuh kan bener, mereka udah hafal surat Al Baqarah sampe Ali Imran. Mungkin memang banyak yang hafal lebih dari itu, di pondok-pondok pesantren juga banyak, ya kan?  Tapi ingat bu, mereka itu mahasiswa, dunianya beda. Banyak godaannya, banyak pikiran, banyak waktu yang tersita, dan hal-hal yang mengganggu hafalan. Beneran deh.

 

Saya sih cuma minder sekaligus iri aja ngeliat mereka. Betapa saya bukan apa-apa ternyata. Masih banyak sekali yang jauh di atas saya. Yaaaaa iyyaaalaah, masa ya iyyyaaa doonk? 😀 Emang siapa gw? 😛 . Kadang-kadang kita merasa udah cukup punya beberapa hafalan qur’an, kayaknya udah ngerasa paling jago sendiri bisa ngimamin temen-temennya shalat jama’ah. Padahal, kan ALLAH bilang, bertaqwalah kalian semaksimal yang kalian bisa. Jadi, kita ya kudu terus nambah semangatnya, terutama buat masalah agama.

 

Oh ya, peserta MTQ cabang hifzhil 2 juz ini bisa diitung dengan jari alias kurang dari 10 orang, makanya cepet selesai daripada cabang yang saya ikuti. :D. Satu hal, mereka tampak rendah hati pas ditanya, udah hafal berapa juz, mas? . “ahh, baru sedikit kok, mas”. Mungkin udah ciri orang yang ilmunya banyak saat mereka bertambah isinya, semakin merunduk. Beda sama orang yang baru punya sedikit tapi udah membusungkan dada. Penampilan mereka pun sederhana,  bersahaja gitu.Murah senyum pula.

 

Memang, hafal qur’an itu gak susah-susah amat. Karena ALLAh udah bilang di Qur’an itu sendiri, Walaqod yassarnal qur’aana lidzdzikr. Dan telah dijadikan mudah Al Qur’an itu untuk dipelajari. Yang susah itu menjaganya. kaya yang Rasul bilang, jagalah (hafalan) Al Qur’an, karena ia lebih mudah lepas daripada ikatan unta. Dan biasanya, menjaganya adalah dengan berperilaku baik, menjaga diri dari perilaku maksiat. Dan dari mereka saya jadi tahu kenapa saya belum bisa banyak hafal Qur’an. Ya, karena saya kurang bisa menjaganya. Menjadi orang-orang yang menyimpan lantunan ayat-ayat suci dalam kalbunya tentu mensyaratkan kalbu yang bersih pula. Kita tak mungkin bisa sepenuhnya bersih, namun apa salahnya berusaha semaksimal yang kita bisa? Satu hal, kalo mereka aja yang sama-sama mahasiswa bisa hafal, sama-sama makan nasi, kenapa kita gak bisa?  #mikirkeras.

Iklan

2 thoughts on “[Edisi Hafizh] Di Atas Bumi Masih Ada Langit

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s