[Edisi Mahasiswa] Membolang Itu Men(y)enangkan

Sebagai seorang mahasiswa jomblo (ceileee jomblo nih yee :D) seringkali saya merasakan kejenuhan akibat kesibukan sehari-hari saya (emang sibuk ngapain aja, bang? 😛 ). Ya, bayangin aja, kuliah dari pagi sampe sore, lanjut nyari duit buat anak bini, rapat sana-sini tiap hari, sapa juga yang gak bosen, cuy? Kan otak juga butuh penyegaran ato yang orang bilang ‘refreshing’. Biar idup gak stagnan, biar gak stress sama rutinitas. Sebenernya apa yang mau saya ceritain di sini ada hubungannya sama posting sebelumnya di edisi hedon itu, tapi melepas kepenatan kan gak mesti dengan hedon ey key ey hura-hura.

Ada lagi cara refreshing yang biasa saya lakukan kalo udah jenuh sama kegiatan sehari-hari. Eng ing eng… yup, membolang. Diambil dari kata bolang, bocah petualang. Berdasarkan definisi dari Kamus Besar Bahasa Ngawur-ngawuran, membolang adalah kegiatan berkelana sendirian ke berbagai tempat untuk melepas penat dan sekilas terlihat mirip seorang yang autis terhadap lingkungannya. Pasti pada mikir, kok bisa-bisanya sih kemana-mana pergi sendiri membolang? Gak punya temen ya? 😀 . Sebenernya gak juga sih. Ada banyak alasan kenapa saya memilih untuk membolang sebagai obat menanggalkan segala kebosanan hidup (ngeri banget bahasanya euuy).

Ya, biasanya saya membolang itu karena lagi pengen sendirian. Gak mesti karena gak ada temennya sih. Kadang kalo  lagi banyak duit, tapi temen gak ada yang mau diajak jalan, ya udah jalan sendirian. Atau lagi sebel sama seseorang, dan gak ada yang bisa dicurhatin (kasian banget nasib saya yah? ckckck), ya udah membolang saja. Atau yang paling ekstrem, saya gak tau maumau pergi  kemana, ya udah membolang mengikuti angin berhembus. Hahaha. Walaupun terlihat aneh, (FYI, saya membolangnya jalan kaki) cowok ganteng kok jalan sendirian bawa tas punggung pake sandal kemana-mana. Tapi, orang inggris bilang, each people have their own way to have fun.

Okey, terus kemana aja kalo membolang, dude? Ahh, berdasarkan pengalaman, banyak tempat loh yang bisa saya kunjungi sendirian. Di jogja ini, banyak lah tempat-tempat yang cozy banget buat nenangin pikiran selain di masjid. 😀 . Dari kampus, biasanya angin berhembus ke arah timur menuju jalan Gejayan, terus ke utara hingga menambatkan kaki saya ke toko buku di pojok timur perempatan ring road  itu. hahaha. Di toko buku, ya baca buku lah. Buku-buku baru yang lagi hot dibicarain sama orang-orang. Saya sih biasanya ngabisin 2 sampe 3 jam saja di toko buku. Kalo lagi ada buku bagus dan kebetulan ada duit, ya dibeli. Kalo gak ada ya ntar-ntar aja belinya. Toh intinya saya bisa refresh my mind sejenak dengan baca buku.

Oh ya, kenapa gak ke perpus aja? Ah, suasananya terlalu horror buat saya. Lorong yang sepi, hanya segelintir mahasiswa berkemeja rapi saja yang bersliweran. Krik krik krik. Kalo di toko buku kan enak. Selain bisa baca buku sepuasnya, saya bisa mengamati orang-orang juga. Jangan salah ya, mengamati di sini tidak selalu berarti cuci mata. Sekadar berkomunikasi tanpa kata-kata. Misalnya nih, ada orang ake baju ini, itu saya amati kepribadian dia seperti apa, cara jalan, cara dandan, atau gandengan sama pacarnya, atau menebak-nebak isi dompetnya. Hahaha. Masalah cuci mata, itu nomer dua, anggap aja bonus. 😛

Gak ke toko buku aja sih, seringkali saya membolang dengan nonton bioskop sendirian. Pesen tiket film apa saja yang enak ditonton dan rating IMDB-nya bagus, sambil nenteng pospcorn ukuran jumbo, nonton deh sendirian. Lebih enak. Namanya juga membolang, atau kalo di twitter, pake hashtag #jomblongenes. Kalo udah nonton, saya lanjut ke tempat makan yang enak sendirian, atau ke pergi ke pemancingan, menguji keberuntungan saya dapet ikan apa nggak. Hahaha. Enak gila cuy. Sumpe deeh.

Pasti banyak yang heran, apa enaknya sih sendirian? Ke toko buku, bioskop, apalagi mancing sendirian kan kaya orang autis?! Ya sih emang bener, kaya orang gak punya kerjaan aja. Aneh. Tapi di setiap watu yang kita jalani ini, ada saatnya loh kita perlu sendirian. Agar bisa mikir, introspeksi diri, ya intinya menenangkan diri lah. Dan seringkali juga kalo lagi membolang, saya matiin tuh hape, biar sejenak terputus dari dunia luar. Paling-paling sebelumnya apdet status dulu di twitter : membolang.

Dan aktivitas membolang ini saya rasa efektif loh buat ngilangin stress. Kalo udah seharian membolang, akhirnya capek juga, balik ke kandang lanjut tidur, bangun-bangun udah seger lagi. Siap deh ngelanjutin beban kehidupan yang seabrek itu. Halah lebay. Rasanya lega bisa kemana-mana sendirian, ngabisin duit sendirian. Tapi tetep, ntar kalo ketemu  temen-temen deket saya ya curhat juga sih. Buat Anda yang lagi banyak pikiran, beneran deh saya rekomendasiin buat membolang saja kemana-mana. Kadang-kadang manusia itu gak selalu tahu jawaban atas segala permasalahan kita. Kudu mikir dan menenangkan dulu sebentar agar yang ada di atas langit itu kasih jalan keluar buat kita. Ya salah satunya dengan membolang. 😀 .

Oh ya, tapi jangan keseringan membolang. Ingat, kita itu makhluk sosial. Ada banyak manusia di luar sana yang bisa kita ajak bergaul. Berkeluh kesah tentang masalah kehidupan. Dan jangan lupakan Allah, Tuhan kita. Di Al Qur’an kan juga udah dibilang, kalo alaa bidzikrillaahi tathmainnul quluub. Sesungguhnya berdzikir mengingat Allah itu akan menenangkan hati. Jadi, kalo udah membolang dan udah merasa lebih tenang, gak ada ruginya kalo kita aduin masalah kita ke Allah dengan ibadah biar Dia kasih solusinya. Sip. Okey, are you ready to-bolang?

2 thoughts on “[Edisi Mahasiswa] Membolang Itu Men(y)enangkan

  1. Ku kira membolangnya ke sawah nyari belalang, ke kali mandiin kebo, ato ke kebon mburu tokek. Ini membolang malah ke bioskop.Hehe.
    Eh, di acara tv nya, Si Bolang slalu ama temen2nya lho.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s