Biarpun Kecil yang Penting Rutin

Hari ini, ya hari ini, saya muter-muter daerah sekitar kampus nyari kontrakan sama si Robi. Yup, saya yang hampir tiga tahun belakangan ini tinggal 4 km jauhnya dari kampus akhirnya menyerah juga. Saya pengen nyari kos/kontrakan yang deket kampus aja. Singkatnya, kami gak dapet apa-apa. Malah nemu rumah yang dikontrakin lima puluh juta setahunnya. Hahaha. Karena shock sekaligus ketawa-ketawa sendiri nemu kontrakan yang doesn’t make a sense sama sekali itu, kami puter arah ke masjid Al Hasanah deket kampus saya.

Ya, setiap minggu ba’da maghrib ada kajiannya Ustadz Zaid Susanto sampe adzan Isya’. Udah dua minggu gak kajian sama Ustadz Zaid. Minggu lalu kajiannya libur karena beliau masih di Banjarnegara. Kali ini masuk ke bab baru, bab “Menjaga Amalan-amalan Shalih” dari kitab Bahjatun Nadzirin Syarh Riyadhus Shalihin-nya Syaikh Salim al Hilali.  Masih nyambung sama kajian dua minggu sebelumnya sih tentang sederhana dalam mengamalkan amalan shalih. Inti kajian kali ini ya tentang Allah yang suka sama seseorang yang berbuat baik walaupun kecil tapi dilakukan secara kontinu alih-alih amalan yang besar tapi cuma sekali dilakuin.  Ini ada di hadist Nabi shalallaahu ‘alayhi wasallam kalau saya gak salah. 

Ya, seringkali kita, saya juga, pengennya kalo mau beramal itu ya sekalian yang pahalanya gede. Semangat banget buat ngelakuinnya. Contohnya shalat malem terus, baca quran 10 halaman tiap hari, infak puluhan ribu, pokoknya perbuatan-perbuatan yang jarang dilakuin sama orang deh, biar pahalanya semakin gede. Tapi ya namanya manusia, seringnya males. Jadi ngelakuin yang gede-gede tadi sekali doang seumur hidupnya, abis itu udahan. Itu yang gak baek.

Ya, , kalo mau  ibadah ya yang rajin sekalian. Kita sering lupa kalo sebenernya masih banyak amalan-amalan yang kecil tapi  dengan mudah bisa sering kita lakuin. Ingat ungkapan sedikit sedikit lama-lama jadi bukit kan? Maksudnya lebih baik yang kecil-kecil dan rutin akhrinya pahalanya menumpuk terus daripada amalan yang kaliatannya gede tapi cuma sekli itu doang. Jadi ceritanya shahabat rasulullah yang namanya Alqomah pernah bertanya sama ’Aisyah tentang amalannya Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam, ”Apakah beliau mengkhususkan hari-hari tertentu untuk beramal?” ’ Aisyah menjawab, “beliau tidak mengkhususkan waktu tertentu untuk beramal. Amalan beliau adalah amalan yang kontinu”. Gitu. Riwayat ini ada di shahih Bukhari lhoh.

Contoh aja nih. Kita pernah shalat malem kan? Ya, banyak dari kita kalo lagi semangat ya bisa tiap malem bangun. Tapi udah sekali itu aja. Abis itu gak pernah lagi. Nah itu yang gawat. Ya, gawat karena kita kan jarang-jarang semangat buat ibadah #curhat. Setelah semangat, semua amalan baik terasa berat. Kalo kata ustadz Zaid tadi, sebenernya banyak peluang-peluang amalan-amalan kecil yang bisa rutin kita kerjain setiap hari. Simpel aja, setelah shalat fardhu itu kan kita biasa dzikir. Subhanallah, Alhamdulillah, Allaahu Akbar, Laa Ilaaha Illallaah-nya sampe 33 kali. Kalo itu aja kita lakuin setiap saat, itu lebih dicintai oleh Allah daripada kita susah-susah bangun malam pasang alarm jam 2 buat shalat, tapi sekali  doang semru hidup.

Sebenernya di sinilah pentingnya menjaga semangat. Semangat agar kita bisa selalu giat beribadah, mengerjakan amalan-amalan shalih. Ya, karena kesibukan kuliah misalnya, tugas yang tiap hari kaya badai, memaksa kita gak bisa optimal dalam beragama. Saya sih ngerasa gitu. Kalau Anda pasti lebih baik kan ya? Ya kalaupun gak bisa tiap malem bangun shalat, kalaupun gak bisa tiap senin kamis puasa, kalaupun gak bisa tiap hari infak puluhan ribu, kalaupun gak bisa baca quran berlembar-lembar tiap hari, kalaupun…kalaupun..kalaupun yang lainnya, yang penting kita jangan putus asa. Kudu semangat. Kudu yakin kalo surganya Allah itu luas dan dapat ditempuh dengan amalan-amalan yang ringan sekalipun.

Jadi jangan suka ngeluh lagi gak bisa ngamalin ini ngamalin itu karena berat dilakuin. Karena perkara-perkara baik yang ringan masih banyak. Kalau ada niat dan kesempatan ya pasti bisa. Ini penting lagi buat kita untuk selalu doa sama Allah diberi semangat untuk beribadah, semangat walaupun yang kecil-kecil.

Kalo kata Allah di Al Qur’an itu gini, “Belum tibakah waktunya bagi orang-orang yang beriman itu untuk secara khusyu mengingat Allah dan mematuhi kebenaran yang diwahyukan kepada mereka? , dan janganlah mereka berlaku seperti orang-orang yang telah menerima kitab sebelum itu, kemudian mereka melalui masa yang panjang sehingga hati mereka menjadi keras. Dan banyak diantara mereka menjadi orang-orang fasik”.(QS.Al-Hadid:16).

Maksudnya, kalau mau beramal ya jangan ditunda-tunda, jangan alesan amalan itu berat. Kalo kebanyakan alesan, entar hatinya jadi mengeras. Gak mempan lagi diperingatin sama apa aja. Yuk ahh tunggu apa lagi? Yang  #cemmunguddh #eaaa qaqa.  😀

 

 

One thought on “Biarpun Kecil yang Penting Rutin

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s