[Edisi Ramadhan] Tips Mengisi Kultum buat Newbie

Ya namanya juga bulan puasa, pasti banyak banget tuntutan buat panitia kegiatan menyemarakkannya. Bikin jadwal kultum misalnya. Mulai kultum abis shubuh, menjelang berbuka, dan pas shalat tarawih. Saking abisnya stok ustadz, kamu yang notabene  bukan ustadz, santri juga kagak, alim juga kadang-kadang doank, ngerti agama cuma sedikit,  ketiban “kehormatan” dari panitia buat ngisi kultum di mushola deket rumah. Nah lo? Mau ngeles apa? Mereka udah susah-susah bikin jadwal dan nyari stok ustadz yang kira-kira lebih pantas buat ceramah, tapi   terpaksa milih kamu yang abal-abal ini buat ngisi. Hahaha. Satu kata yang mau gak mau harus kita jawab kalo udah dapet amanah (ceilee.. amanah nih yee :P) kaya gini adalah, “Insya Allah.” Tapi, jangan asal jawab juga, jangan cuma berbekal nekad tapi gak punya persiapan. Sapa bilang ngisi kultum itu sama kaya ngobrol atau orasi? Beda bro. Isi kultum itu kudu religius. Yah secara kamu ngisinya di mesjid/musholla, bukan di depan kelas atau di bunderan yang bisa seenaknya orasi ngalor ngidul.

Tips apa aja sih yang kudu kamu tau kalo mau ngisi kultum pertama kalinya? Biar jama’ah gak bubar atau minimalnya gak ngelempar sendal mereka ke mukamu, karena tiba-tiba kamu yang kutu kupret ini yang maju naik ke podium gitu. Hehehe. Biar kita semangat. Semangat ramadhan, semangat latihan jadi pildacil😀, atau latihan mengamalkan hadist “ballighuu ‘anniy walaau aayatan. Sampaikanlah (ilmu) dariku walau satu ayat). Insya Allah bakal dikasih kemudahan. Amin. Langsung aja lah. Dari tadi gak to the point nih. Okey, tips mengisi kultum buat kamu para newbie yang baru pertama kali naik podium mushola itu kira-kira begini.

1. Yakinkan dirimu!

Ini gak ada maksudnya mengutip statementnya Mario Teguh Golden Ways loh. Tapi emang awal keberhasilan seseorang meraih apa yang diinginkan itu berawal dari keyakinan dirinya kok (sedap kan kata-katanya? :D) . Dalam kasus kultum ini, kamu kudu siapin mental dan keberanian untuk menerima amanah yang udah dikasih pantia. Dan kudu yakin kalo kamu itu emang pantas buat naik mimbar, ya terlepas dari segala kekurangan yang dimiliki sih. Apa boleh buat. Coba deh ke kamar, nanya dulu sama orang yang kamu liat bayangannya di cermin, apa kamu pantas buat ngisi kultum? Kamu harus dapatkan jawaban yang positif kalo kamu itu emang pemuda keren, optimis, baik hati, tidak sombong, dan mau menerima tantangan. Hahaha. Kalo udah nanya ke dia, coba deh tanyain ke temen deketmu buat ngasih support ke kamu biar semangat. Kalo temenmu terus-terusan jawab, “Apa aku gak salah dengar? Kamu yang kutu kupret jarang mandi ini mau ngisi kultum?” itu artinya kamu perlu nraktir temenmu itu ke KFC atau McD atau tempat makan enak dan mahal lainnya. Mungkin dia cuma butuh sesuatu yang dapat mengubah anggapan buruknya ke kamu sekaligus mengenyangkan perutnya dengan gratis. Hehehe.

Kalo temenmu udah ngedukung ditambah keyakinan dirimu sendiri kalo kamu itu emang pantes ngisi kultum, kamu tinggal minta tolong deh sama Allah. Biar diberi kemudahan. Niatnya kan juga baik. Mengajak orang lain kepada kebaikan. Kalo kata nabi muhammad itu “man dalla ilaa khayrin fa’alahi ajrun mitslu faa’il. Barangsiapa mengajak manusia kepada kebaikan, maka baginya pahala semisal orang yang melakukannya. Nabi Musa aja doa dulu sama Allah pas maju ngadepin Firaun, masa kamu nggak? Sip, kan?

Oh ya, tapi kalo kamu gak bisa ngelewatin tips pertama ini, dengan kata lain kamu gak dapet keyakinan dari diri kamu sendiri buat maju, atau kamu udah bolak-balik nraktir temenmu buat dapet dukungannya tapi ternyata temenmu itu istiqomah pada pendapat awalnya (ceritanya kamu temenan sama calon jaksa/hakim konstitusi yang kebal suap nih. Hehehe), yang kamu bisa lakukan hanya pasrah. Pasrah kalo emang belum saatnya naik mimbar. Mungkin ramadhan berikutnya. Hehehe. Oh ya, segera sms panitia, ceritakan semuanya dengan jujur tanpa mengada-ada alasan. Tapi ya kayaknya panitia bakalan nganggep kamu itu gak gentle, gak laki (laki minum rasa!), lari dari amanah, dan hal lain yang bisa menurunkan harga diri (jiaahh..berat amat sampe bawa harga diri segala). Sorry lah yaw. Jadi, daripada harga jual..eh salah..harga dirimu turun di hadapan panitia, mending kamu terima aja amanah buat ngisi kultumnya. Melangkah maju. Bismillah! Yuuhuu…

2. Cari referensi kultum
Hukum umumnya, kalo orang pengen berbicara dengan baik, ia kudu banyak mendengar atau membaca dari orang lain juga. Otaknya juga kudu ada isinya. Lah ini, apa yang mau dijadiin bahan kultum kalo kamu gak pernah ikut kajian/cerama atau gak pernah baca buku agama? Nah, inilah pentingnya referensi.  Cara ngisi otak ya dengan melihat referensi. Kamu bisa dapetin referensi itu dari dengerin ceramah di mesjid lain yang emang inspiratif, atau baca buku agama (Gak mesti beli, pinjem juga gak papa. Hehehe). Semakin banyak jam terbangmu ngikutin ceramah di mesjid lain, semakin banyak faedah yang bisa kamu kumpulin. Atau semakin banyak materi yang kamu baca, semakin banyak juga yang masuk ke kepala kamu. Insya Allah lancar deh. kan tadi udah doa. Hehehe.

3. Materi kultum yang mudah dimengerti dan tidak memberatkan
Perlu diingat, materi yang sebaiknya kamu sampein ke jamaah itu gak selalu yang berat-berat. Berat buat orang mau dengerin, berat juga buat kamu yang memang bukan ahlinya. Hehehe. Jangan maksain diri deh. Yang ringan-ringan saja. Ada orang yang jauh lebih kompeten dari kamu buat nyampein materi yang lebih berat.:P. Lagipula, waktu yang diberikan panitia itu maksimalnya 15 sampe 30 menit. Kamu gak perlu jelasin syarah hadist pertama arbain nawawi, atau jelasin jenis-jenis tauhid ada 3 macem, syarat-syaratnya, rukun-rukunnya, nanti alih-alih jamaah mesjid dengerin, malah kamu dipelototin karena kelamaan plus keberatan materinya. Pilih aja materi yang ringan, yang menarik, tapi bermanfaat. Jadinya kultummu efektif. Misalnya tentang bersemangat dalam ibadah, jauhi dosa, sabar, semangat ngaji agama, keutamaan baca Quran, dan lain-lain. Satu hadist, satu kisah, satu nasehat. Insya Allah sudah cukup.

4. Perhitungkan waktu!
Tips ini kamu bisa praktekin pas latihan di rumah. Tadi dah disinggung sebelumnya kalo kamu itu dikasih waktu terbatas. Minimalnya 10 menit, maksimal 30 menit. Jadi, kamu harus pintar-pintar memperhitungkan waktu agar topik yang mau kamu jadiin bahan kultum itu tersampaikan seluruhnya. Misalnya nih, kalo kamu milih topik tentang pentingnya menjaga semangat beribadah, kamu cukup bawakan satu ayat dari Al Quran, satu hadist shahih, satu nasehat shahabat/tabi’in, satu kisah pribadi/dari orang lain, ditambah konklusi. Itu semua udah makan waktu 15 sampe 20 menit loh. Kamu bawakan satu ayat, jelasin 5 menit. Kamu bawakan satu hadist, jelasin 5 menit. Dan seterusnya. Yang penting waktumu itu cukup efisien dan selesai pada waktunya. Oke, bro?

5. Gladi resik dulu!
Eittss.. Sebelum naik ke pelaminan…hehehe…mimbar mesjid/mushola maksudnya, kamu kudu pastiin kalo emang bener-bener udah menguasai materi. Tolok ukurnya gampang aja. Minimalnya kamu udah hafal ayat/hadist/nasehat yang bakal jadi dalil materi yang kamu sampein. Itu saja. Tapi, kalo gak apal-apal juga, boleh lah bawa contekan dikit, Tapi contekan ini sifatnya hanya jaga-jaga. Jadi kamu gak nunduk baca contekan terus, tapi liat ke mata audience. (setdahhh..udah punya audience nih yee). Sebelumnya, coba kamu baca ulang (istilah santrinya : Murajaa’ah) depan cermin sampe bener-bener mantap.

6. Bismillah. Markitum. Mari kita kultum!
Segala macem udah kamu siapin. Mulai dari keyakinan sampe latihan depan cermin udah kamu lakuin biar kamu bisa tampil. Kini saatnya kamu unjuk gigi. Hahaha. Buktikan kepada dunia bahwa kamu juga gak kalah dari Bung Tomo yang berapi-api. *lebay dikit gak papa lah*😀. Kalo udah naik mimbar, gak usah grogi. Yang kamu adepin itu manusia juga kok. Dan kamu gak lagi presentasi depan dosen penguji skripsi. Haha. Santai saja, tarik nafas, ucapkan kata-kata dengan perlahan dan penuh senyuman. Pastikan juga orang-orang dalam masjid itu semuanya dengerin kamu. Jangan sampe ada yang meleng, sibuk sama handphonenya sendiri fesbukan/twitteran. Kalo perlu, gebrak podiumnya bar seluruh pandangan tertuju padamu. Halah, lebay sekali. Haha. gak perlu, cukup sampaikan materi itu dengan mantap dan tenang. Insya Allah tanpa dikomandoi, orang-orang bakal merhatiin kamu sambil bergumam dalam hati, “Ternyata kutu kupret ganteng ini pandai juga agamanya. Pinter ceramah.”. Kalo sukses, jangan kaget kalo di kesempatan jadwal berikutnya kamu kultum orang-orang bakal bejibun dengerin ceramahmu yang gak kalah sama da’i sejuta ummat. Hehe.

Itu aja sih tips kalo mau jadi penceramah kultum pertama kali. Kalo belum juga menemui keberhasilan, coba terus dibaca, diresapi. Karena apa yang diulang-ulang itu akan menajdi mindset, mindset itu akan menjadi tingkah laku, tingkah laku menimbulkan kebiasaan, dan kebiasaan akan menciptakan kemampuan. Semangat! Allaahumma yassirlanaa amronaa kullah. Semoga Allah selalu meudahkan kita dalam setiap urusan!

One thought on “[Edisi Ramadhan] Tips Mengisi Kultum buat Newbie

  1. Bismillah.
    Seharusnya, tips pertama adalah mengikhlaskan niat kepada Allah ‘azza wajalla, karena niat adalah pondasi utama dalam beribadah [إِنَّمَا اْلأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ ] dan juga menginggat betapa lemahnya hati-hati kita dari godaan fitnah.

    فَوَيْلٌ لِّلْمُصَلِّيْنَ، الَّذِيْنَ هُمْ عَنْ صَلاَتِهِمْ سَاهُوْنَ، الَّذِيْنَ هُمْ يُرَاءُوْنَ

    “Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang shalat, yaitu orang-orang yang lalai dari shalatnya; orang-orang yang berbuat riya.’” (QS. Al-Ma’un: 4-6).

    Kemudian, berkaitan dengan tulisan Anda di point pertama,
    “Jadi, daripada harga jual..eh salah..harga dirimu turun di hadapan panitia, mending kamu terima aja amanah buat ngisi kultumnya. Melangkah maju. ”

    Saya berharap ada koreksi atau setidaknya ada penjelasan dari Anda. Saya yakin Anda pasti tahu bagaimana mauqif para salaf ketika diminta fatwa atau diminta untuk berdiri di mimbar-mimbar di tengah umat.

    Sahabat yang mulia, ‘Abdullah ibn Mas’ud radhiallahu ‘anhu pernah berkata, ““Sesungguhnya kalian berada pada zaman, di mana ulama kalian banyak dan para khatibnya (penceramah) sedikit dan akan datang pula kepada kalian suatu zaman, di mana ulamanya sedikit dan para khatibnya banyak. Orang yang terpuji adalah orang yang banyak ilmunya dan sedikit bicaranya. Sebaliknya, orang yang tercela adalah orang yang kurang ilmunya dan banyak bicaranya.”

    Wallahu ta’ala a’lam

    Alfaqir ilallah

    Hehe. Saya pikir ini udah masuk ke point yang pertama, mas. Karena di point pertama disebutkan tentang dalil bahwa menunjukkan kepada kebaikan itu dapet pahala juga. jadi, mebghraonya ikhlas pahala dari Allah. Tapi, jazakumullaahu khayran udah menambahkan. Barakallaahufiykum.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s