[Edisi Ramadhan] Amplop untuk Pak Kyai

Bismillah

Udah ketahuan ya dari judulnya? Hehe. Ya nih, masih seputar kultum di bulan Ramadhan. Cuma di bulan ramadhan aja orang bisa dengerin ceramah agama tiga kali sehari. Ya kan? Mulai dari kuliah shubuh, jelang berbuka, dan kultum sebelum tarawih. Tapi, kadang-kadang jadwal  yang udah disusun itu gak bisa semuanya terisi sama pembicara. Ada saja sesekali yang berhalangan hadir. Akhirnya, daripada gak ada yang ngisi ceramah, orang-orang yang difungsikan sebagai “ban serep” seringkali bermain peran. Haha. Maksudnya apa nih, kok pake istilah ban serep?

Ya, jadi ceritanya mushola deket kos saya itu cuma mushola kecil. Paling banyak menampung 50 sampe 60 orang jama’ah. Dan gak mau kalah sama Mesjid Gedhe Kauman (btw, udah tau donk kalo kos saya di Kauman? #pentingbanget ), jadwal penceramah pun udah rapi dibuat oleh panitia. Dari awal sampe akhir Ramadhan. Dari kuliah shubuh sampe kultum tarawih. Masalahnya, penceramah yang udah dijadwalin itu seringkali mangkir dari jadwalnya. Parahnya, tanpa pemberitahuan pula. Jadilah orang-orang yang menjadi ban serep itu beraksi. Menyelamatkan jama’ah dari keheningan mimbar kosong. Haha. #tunjukidungsendiri

Saya juga seringkali jadi ban serep loh. T_T. “Mas Fadly, nanti kalo misalnya jadwal di sini tiba-tiba kosong, tolong mas Fadly yang gantiin ya.” Kata salah satu bapak ta’mir mushola. “Soalnya banyak dari penceramah itu gak dateng karena di sini kan gak ngasih amplop buat mereka. Atau kalaupun ngasih juga sedikit. Gak seberapa.”. Jederrrrrr. Saya kaget dengernya. Beneran. “Masa sih pak, penceramah/ustadz/kyai yang diundang suruh ngisi di mushola ini gak dateng gara-gara kita gak ngasih amplop?” Saya coba memastikan. “Ya, mas. Kalo mas Fadly kan gak usah dikasih amplop. Dateng aja ke sini tiap mau buka. Udah ada jatahnya.”. 😛 Ya saya cuma bisa jawab, “Insya Allah.” (Ini insya Allah yang mana nih? Yang ngisi ceramahnya atau jatah makanan jelang buka? Hahahaha.)

Saya pikir wajar-wajar aja sih kalo ada penceramah yang gak bisa ngasih taushiyah, mungkin capek, ada urusan lain yang mendesak, atau jadwalnya benturan dengan tempat lain. Nah ini, masa gak dateng gara-gara gak ada amplopnya? Hmm. Saya jadi mengerutkan dahi dengernya. Apalagi ini bulan puasa, bulan suci. Semua kebaikan yang kita lakukan itu dibalas berkali-kali lipat dibanding bulan biasanya. Artinya, pahala dari Allah itu yang seharusnya jadi motivasi buat para ustadz/kyai buat ngisi ceramah di mushola-mushola kampung seperti mushola kami.

Sebenernya manusiawi juga kalo panitia ngasih amplop buat penceramah itu. Ya itung-itung buat ganti transport lah. Atau sekadar ganti lelah karena udah meluangkan waktu jauh-jauh ke mushola kami.  Tapi karena keterbatasan yang dimiliki panitia,(FYI,  jamaahnya kan dikit, otomatis kasnya juga dikit), kadang-kadang gak bisa ngasih amplop terima kasih buat penceramahnya. Ma’af ya pak.

Saya pikir gak bener juga kalo ada penceramah yang mangkir dari jadwalnya karena alasan isi amplop. Namanya pamrih. Kalo ada amplopnya, dateng, kalo gak ada ya malas-malasan. Hmm. Kan kasian panitianya. Udah bikin jadwal susah-susah, malah kita gak dateng. Kasian juga kas musholanya abis buat ngasih amplop penceramah. Nominalnya kan antara 20 ribu sampe 50 ribu. Ya anggap saja rata-ratanya 35 ribu. Dan ngasih amplopnya pas kultum aja. Ada 30 kali kultum dalam sebulan, ya kira-kira 1 juta lima puluh ribu abis buat ngucapin terima kasih ke penceramah. Wah. Udah dapet kambing satu. Hehe.

Kalo kata Al Quran kan juga disebutkan tentang kisahnya nabi setelah mendakwahi kaumnya, “Wamaa as’alukum ‘alayhi ajrin. In ajriya illaa ‘alaa robbil ‘alaamiin. Dan sesungguhnya aku tidak meminta upah kepada kalian (atas seruanku ini), sesungguhnya upahku hanya dari Allah Tuhan Semesta Alam.” Nah ini nih. Buat para penceramah, harusnya ayat yang seperti ini yang dijadikan motivasi untuk naik mimbar. Kan juga ada hadistnya, “Man dalla ilaa khoyrin, fa’alayhi ajrun mitslu fa’il. Barangsiapa yang menunjuki orang kepada kebaikan, baginya pahala semisal orang yang melakukannya.” Artinya, kalo kita ajak orang untuk berbuat baik, maka insya Allah kita juga akan dapatkan pahala seperti orang yang melakukannya. Toh amplop 20 ribu atau 50 ribu itu gak sebanding sama pahala yang Allah kasih ke kita kalo kita ajak orang untuk berbuat baik kan? Betul?

Belum lagi orang-orang yang harus gantiin mereka kalo jadwal kosong. Kan kasian. Gak ada persiapan. Ya kan? Kaya saya nih. Beberapa kali jadi ban serep. Akhirnya ya sekenanya. Lha wong gak siap-siap dulu. Yang rugi kan jamaah mushola juga. Kasian mereka, bocah ingusan kaya saya kok ngisi ceramah. Hmm. Jadi, saya berpesan (ceileee, berpesan nih yee), buat para ustadz/kyai yang udah diundang ngisi ceramah di mushola tertentu, penuhilah undangan mereka, ada atau tidak ada amplopnya. Ingat kalo kata Nabi ke shahabat Ali, kalo kita berhasil mengajak orang kepada kebaikan dan mereka mau, itu  lebih baik daripada mendapatkan unta merah. Dan asal tau aja sih, unta merah itu mahalnya gak ketulungan. Kalo motivasinya uang amplop, kan artinya gak niat karena mengharap pahala Allah. Jadi sia-sia amalannya.

Last but not least, ada hadist dari Rasulullah Shalalaahu ‘alayhi wasallam yang bunyinya, ‘Bacalah Alquran dan niatkanlah hanya untuk Allah, sebelum datang sekelompok orang yang membaca Alquran lalu dia jadikan Alquran sebagai alat untuk meminta-minta harta.’ (H.R. Ahmad). Ini peringatan nih. Kita di akhir zaman ini kudu ati-ati sama yang namanya harta. Bisa ngerusak ibadah kita. Gak cuma buat yang ceramah, yang dengerin ceramah juga. Mau dateng ke mesjid juga pilih-pilih, mana yang menu buka puasanya paling enak. Gak dengerin ceramahnya malah ngobrol sama temennya, “Ini makanannya kapan dateng? Daritadi ceramah mulu.”. Wedew. Ayo deh kita  ikhlaskan niat berbuat baik dan/atau mengajak orang berbuat baik itu semata-mata karena Allah. Buat pak ustadz/kyai, uang amplop 20 ribu itu cuma cukup buat sekali atau dua kali makan di warung padang loh pak, tapi pahala dari Allah itu bisa buat berkali-kali makan di surga. Okey, mamen?

Iklan

One thought on “[Edisi Ramadhan] Amplop untuk Pak Kyai

  1. Artinya jaman sekarang ini jaman susah… susah cari duit, sampe dakwah pun berharap bayaran… 😐
    Entah siapa atau apa yang harus disalahkan kalau begini… 😐
    Lagi2 kemiskinan yang jadi penyebab utama, kalau tidak begitu ya barangkali memang manusianya yg serakah. 😦

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s