Imam Shalat Juga Manusia

Bismillah.

Kita semua pasti pernah lupa atau salah waktu baca ayat-ayat dari Al Quran selepas Al Fatihah dalam shalat. (Iya kan? Hayoo ngaku!) Baik waktu jadi imam maupun shalat sendirian.  Nah kalo kejadian lupanya pas kita jadi imam, bakal jadi awkward moment banget (sial, saya gak nemu padanan frasa yang tepat untuk ‘awkward moment’). Antara malu sama Allah dan merasa bersalah sama jama’ah. #pukpuk.  Mending kalo jama’ah di belakang kita bisa ngingetin kelanjutannya. Nah kalo kagak? Matilh awak.  Jadilah untuk beberapa detik, suasana shalat yang tadinya khusyuk dengan bacaan Quran, #kemudianhening. Tet  tot.

Manusiawi sih sebenernya kalo kita lupa hafalan Al Quran yang kta baca waktu shalat. Semua orang pernah ngalamin hal itu. Entah karena emang pikiran lagi gak tenang (banyak utang. :D), ngantuk, atau cuma grogi karena calon mertua sama calon istri ada di belakang jadi makmum (kaya gitu dibilang ‘cuma’? Hahahaha :p). Biasanya terlihat dengan kaki yang gemetaran, wajah pucat pasi, keringat dingin, dan suara yang berubah seketika.

Imam shalat Maghrib, Isya atau Shubuh di mushola deket kosan saya itu biasanya gantian. Ada tiga sampai lima orang yang biasa maju jadi imam karena memang aktif shalat jamaah dan dianatara jamaah yang lain, bacaan dan hafalannya bagus. Saya kadang-kadang kebagian yang shubuh karena di shalat-shalat lainnya, saya belum pulang ke kosan. Masih ngelayab. Hehehe. Kalo ada seorang dari kami yang salah-salah waktu baca surah dalam shalat, biasanya kami saling mengingatkan.  Tapi seringnya juga saling terdiam karena memang gak hafal surah yang dibaca imam waktu itu, atau memang lagi ngantuk dan gak merhatiin betul ayat demi ayat yang lagi dibaca. Atau ada makmum cantik yang lagi digebet. Eh enggak ding, becanda.

Untuk ukuran shalat maghrib, semacam ada peraturan yang tidak tertulis bahwa surah yang dibaca itu diambil dari pertengahan Juz Amma sampai akhir. Macam Az Zalzalah sampe An Naas lah. Kalo kepanjangan, bakal jadi bahan omongan ibu2 komplek. “Ah males kalo imam shalat maghribnya pak itu, masa shalat maghib aja pake Al A’la?” Hahaha.  Nah lo. Kalo Isya itu kadang-kadang boleh lah dari agak awal Juz amma atau bagian awal hingga pertengahan Al Baqarah.  Gak masalah donk karena emang udah ada pemakluman. Nah, pas shubuh, biasanya diambil Al Baqarah pertengahan (pergantian antara Juz 1 ke Juz 2), An Naba hingga Al Fajr, Ali Imran ayat 100an, juz 1 akhir, juz 2, atau juz 29 surah tabaarak. Masalahnya, gak semua jamaah shalat itu hafal sama surah-surah tadi itu. Jadi kadang-kadang pas imam lupa, nggak ada yang ngingetin. Hohoho.

Sebab lupa itu ya banyak. Karena gak sempet murajaah (mengulang) hafalan di waktu2 luang, jadilah kesempatan jadi imam itu buat murajaah, yang kadang-kadang lupa. Makanya, buat pelajaran aja, khususnya buat saya ya, kalo gak mantep-mantep banget dengan surah yang mau dibaca, mending gak usah maju jadi imam di mushola. Kudu bisa introspeksi kondisi diri waktu mau maju.

Namanya hafalan itu akan sedikit demi sedikit hilang dengan dua hal. Karena gak pernah diulang-ulang dan karena maksiat yang kita lakukan sehari-hari. Dan, jangan pernah coba-coba mengulang hafalan seketika pas jadi imam. Dipikir sepele jadi imam makanya jadi ajang trial hafalan? Lupa bacaannya baru tau rasa. Malu kan kalo lupa? Malu sama Allah. :p

Tapi kalo posisi kita jadi makmum, ya jangan sewot kalo imam shalatnya sering lupa. Namanya juga manusia ya, tempatnya salah dan lupa. Asal jangan keseringan salah aja. Hehehe. Jangan mentang-mentang gak akan pernah ditunjuk jadi imam, terus kita seakan gak punya tanggung jawab buat ngafalin surah-surah di Al Quran. Jangan bisanya cuma ngomongin imam pas kepanjangan, tapi juga bisa mengingatkannya saat lupa. Eh btw, kok paragraf ini kesannya curcol banget ya? Hahaha. Biarin.

Kalo imam dan makmum sama-sama lupa atau gak hafal dengan baik  beberapa surah yang sedang dibaca, kan bakalan tercipta awkward moment gitu. Ada yang lebih parah sebenernya dari sebatas lupa, yakni mencampurkan ayat dari surah yang satu dengan ayat di surah yang lain. Contohnya, di awal-awal membaca At Tiin, pas mau selesai surah itu, (pas bagian “Tsumma rodadnaahu asfala saafiliin…. Illalladziina aamanuu)kepleset lidah ujung-ujungnya jadi surah Al Ashr (dilanjutin jadi watawaa shoubish shobei watawaa shoubil haqq). Nah loh parah kan? Atau diawali dengan Ad Dhuha (sampai penggalan ayat Walal aakhirotu khoiru) kepleset lidah jadi surah Al A’la (sampai penggalan Wal Aakhirotu khoiruw wa abqoo.) Hayyyoloooo. Parah beud kan? Wakakakakak.

Idealnya, imam dan makmumnya itu punya kemampuan hafalan yang setara, enak banget. Gak akan ada ceritanya di tengah-tengah shalat pas imam lupa, jamaah juga ikutan bengong karena gak ngerti. Jadi, kewajiban menghafal Quran itu bukan cuma buat yang sering maju jadi imam. Kita-kita juga perlu ikutan ngafalin Quran kalo-kalo aja pak Imam lagi gak konsen, ngantuk, atau banyak utang waktu ngimamin shalat. Kan bisa saling mengingatkan getoh. Posisi kontrolnya dapet.

Lagian makmum kan tanggung jawabnya cuma untuk dirinya sendiri, kalo imam shalat kan ya bertanggung jawab akan kelangsungan shalat. Lebih berat.  Udah dikasih tanggung jawab paling sedikit, gak hafal surah-surah yang dibaca lagi. Namanya omdo. Haghaghag. Jangan melulu salahin imam kalo kepanjangan baca surahnya, atau lupa lanjutan ayatnya. Salah Anda juga gak hafal jadi kesannya yang dibaca itu lama banget. Imam shalat juga manusia. Sama seperti Anda.Mulai sekarang, jadi makmum juga yang bertanggung jawab. Mari lebih rajin baca Quran dan mengulang-ulang hafalan. Kalo kata Nadya di film Republik Twitter, “Ciaayyyoooo!” :p

Iklan

2 thoughts on “Imam Shalat Juga Manusia

  1. bagus jg curcolnya, eh keliru..ceritanya mskudnya..:P
    setuju, aq jg lemah jg klo di hafalan Al-Qur’an..
    semoga kita truz semangat mengupgrade diri dgn ayat2Nya..
    minimal klo jd imam keluarga sndiri..
    heuheu..

  2. Lucu jg ya tulisan ini, tapi baguslah untuk mengingatkan kita semua bahwa menghafal Al Quran itu adalah sangat penting sebagai Amalan untuk Akhirat Kita karena salah satu kejaiban bagi penghafal Al Quran adalah Jasadnya tidak termakan oleh Tanah maupun binatang yang ada dalam tanah setelah Wafat. Wallahu alam bissawab…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s