Surah Yang Tertukar

Minimalnya ada ayat-ayat dalam surat-surat di Al Qur’an yang para Imam Shalat seringkali tertukar.

1. Surat Al A’laa dengan surat Asy Syams. Di bagian ayat: “Qod aflaha man tazakkaa” seringkali tertukar dengan: “Qod aflaha man zakkaahaa”.

2. At Tiin dan Al Ashr. Di bagian “Illalladziina aamanuu wa ‘amilusshoolihaati..” yang seharusnya lanjut “falahum ajrun ghoiru mamnuun” malah nyasar jadi “wa tawaashou bil haqqi wa tawaashou bishshobr”

Kalau lagi ngelamun, rakaat yang diawali dengan Al A’laa, di bagian akhir akan nyasar ke Asy Syams. Rakaat yang diawali dengan At Tiin, di bagian akhir akan nyasar ke Al Ashr.

Ada juga yang lain seperti di Al Baqarah pas bagian: “Yaa banii isrooiiladzkuruu ni’matiyallatii an’amtu ‘alaikum…”.. bisa dilanjut ke “wa annii faddholtukum ‘alal ‘aalamiin’ atau nyasar ke “wa awfuu bi’ahdii uufi biahdikum”… kalau udah lolos dari ‘jebakan betmen’ ini pun, masih bisa nyasar ke “wa iyyaaya farhabuun” atau “wa iyyaaya fattaquun”.

Tips: Hafalkan Al Qur’an dengan maknanya, sehingga Anda bisa mengikuti alur ‘ceritanya’. Gak nyasar deh.

*pengalaman*

Imam Shalat Juga Manusia

Bismillah.

Kita semua pasti pernah lupa atau salah waktu baca ayat-ayat dari Al Quran selepas Al Fatihah dalam shalat. (Iya kan? Hayoo ngaku!) Baik waktu jadi imam maupun shalat sendirian.  Nah kalo kejadian lupanya pas kita jadi imam, bakal jadi awkward moment banget (sial, saya gak nemu padanan frasa yang tepat untuk ‘awkward moment’). Antara malu sama Allah dan merasa bersalah sama jama’ah. #pukpuk.  Mending kalo jama’ah di belakang kita bisa ngingetin kelanjutannya. Nah kalo kagak? Matilh awak.  Jadilah untuk beberapa detik, suasana shalat yang tadinya khusyuk dengan bacaan Quran, #kemudianhening. Tet  tot.

Manusiawi sih sebenernya kalo kita lupa hafalan Al Quran yang kta baca waktu shalat. Semua orang pernah ngalamin hal itu. Entah karena emang pikiran lagi gak tenang (banyak utang. :D), ngantuk, atau cuma grogi karena calon mertua sama calon istri ada di belakang jadi makmum (kaya gitu dibilang ‘cuma’? Hahahaha :p). Biasanya terlihat dengan kaki yang gemetaran, wajah pucat pasi, keringat dingin, dan suara yang berubah seketika.

Imam shalat Maghrib, Isya atau Shubuh di mushola deket kosan saya itu biasanya gantian. Ada tiga sampai lima orang yang biasa maju jadi imam karena memang aktif shalat jamaah dan dianatara jamaah yang lain, bacaan dan hafalannya bagus. Saya kadang-kadang kebagian yang shubuh karena di shalat-shalat lainnya, saya belum pulang ke kosan. Masih ngelayab. Hehehe. Kalo ada seorang dari kami yang salah-salah waktu baca surah dalam shalat, biasanya kami saling mengingatkan.  Tapi seringnya juga saling terdiam karena memang gak hafal surah yang dibaca imam waktu itu, atau memang lagi ngantuk dan gak merhatiin betul ayat demi ayat yang lagi dibaca. Atau ada makmum cantik yang lagi digebet. Eh enggak ding, becanda. Baca lebih lanjut

[Edisi Hafizh] Di Atas Bumi Masih Ada Langit

Hari ini, minggu (31/10) saya bergegas berangkat ke masjid kampus buat ikutan MTQ Mahasiswa tingkat universitas. Cabang yang saya ikuti itu hifzhil qur’an 1 juz. Hehe, saya bukan siapa-siapa kalo kudu ngikut yang cabang tilawatil quran, maklum, belum bisa ngaji pake lagu yang bagus, baru sebisanya. Khusus di cabang hifzhil qur’an, sebenernya ada 2 cabang yaitu cabang 1 juz dan 2 juz. Saya tau diri lah, belum banyak ngapalin quran, jadi ngikut yang 1 juz aja, juz 1 (Al Baqarah ayat 1-141).

 

Di posting kali ini saya gak mau ngomongin gimana serunya lomba dan bagaimana hasilnya karena emang nyatanya masih hari rabu nanti (3/10) pengumumannya. Saya mau cerita tentang  jenis orang-orang yang saya temui di ‘arena’ perlombaan kali ini. Ya, saya bener-bener kagum sama orang-orang yang saya liat. Mereka bener-bener jauh di atas saya. Ya kemampuannya, ya semangatnya juga. Terutama sama yang ikutan lomba hifzhil 2 juz, juz 2 dan juz 3. Oh ya, juz yang diperlombakan di MTQ kali ini udah ditentuin sama panitia. Contohnya, untuk lomba 1 juz, juz yang diperlombakan itu cuma juz 1 atau juz 30.  Dan untuk yang 2 juz, ditentuin juz 2 dan juz 3. Gak bisa milih. T_T.

Baca lebih lanjut

[Edisi Ramadan] Hayoo, Udah Dapat Apa Aja?

Bismillaah.

Malam ini udah taraweh yang ke-24 kali yah? Masya ALLAH, cepet banget ternyata bulan puasa kali ini bergulir. Kayaknya belum siap aja kalau harus meninggalkannya. Kalo saya sih belum siap karena sayang aja, waktu yang udah hampir abis ini ternyata belum mampu dimanfaatkan dengan baik. Apa kabarnya target-target yang saya pasang itu? Hahaha, saya hanya bisa tersenyum malu.Ya, sayang banget karena bulannya udah mau abis, tapi belum juga merasakan khusyuknya beribadah di Ramadan kali ini.

Baiklah, sekarang saya mau berbagi cerita aja sih, tentang yang saya lakukan atau dapatkan selama ramadan tahun ini. Walaupun masih ada sisa enam harian lagi, kayaknya 24 hari puasa udah cukup menggambarkan apa yang saya dapat di bulan ramadan kali ini. Oh ya, sama sekali tidak ada maksud buat pamer-pamer loh, karena memang gak ada yang bisa dipamerin. Hahaha. Bocah ingusan nan kutu kupret macam saya sih paling juga cuma tidurnya yang dibanyakin. Kalau cerita aktivitas tidur mah juga semua orang ngelakuin, which is porsi tidur selama bulan puasa jadi nambah. Kata teman saya sih karena tubuh kekurangan asupan oksigen, jadi bawannnya ngantuk aja.  Baca lebih lanjut

[Edisi Bujangan] Gadis-gadis Penghafal Qur’an

Bismillaah

Hmm. Judulnya bikin merem melek yah ? (atau perasaan saya saja?). Ya ya lah, obrolan tentang gadis, apalagi yang ngebahas itu laki-laki bujangan seperti saya, bakalan gak ada habisnya. Di usia saya yang bukan remaja lagi 😀 , tema perjodohan memang menjadi tema obrolan yang paling asik dan menggelitik. Hahay. Tapi ya sudah, namanya juga laki-laki, doyan sama perempuan.  Terus, apa hubungannya dengan tulisan saya kali ini ? Baiklah , mari kita kembali ke laptop. 😛

Jadi begini, saya tiap hari lewat di sebuah asrama khusus putri. Karena kebetulan lokasinya hanya sekitar 100 meter dari kos-kosan saya di Kauman, Yogyakarta. Mau gak mau, tiap saya pulang dari kampus, berangkat ke kampus, atau keluar kandang mencari apapun itu, saya pasti melewati asama putri  itu. Asrama putri apa? Gak gedhe-gedhe banget sih, cuma dihuni sekitar 20 orang gadis. Tapi, yang bikin saya takjub itu lhoh, kerjaan mereka dari waktu ke waktu cuma ngehafalin Qur’an. Padahal usia mereka masih pada remaja, antara 10 sampe 18 tahun. Apa gak hebat tuh ? Baca lebih lanjut