[Edisi Lebaran] Ternyata Selama Ini Kita Salah Memaknai ‘Iedul Fithri!

Dalam kesemarakan dan kesyahduan Idul Fitri banyak kaum muslimin yang tidak mengetahui maknanya, dan yang selainnya ternyata justru mengetahuinya dengan pengetahuan yang salah. Sebagai amanat ilmiah untuk menempatkan pemahaman yang penting ini pada tempatnya, meluruskan kesalah-kaprahan yang turun-temurun dan dalam rangka menasihati kaum muslimin maka kami susun tulisan ini.

  1. I. Definisi Idul Fitri
  2. a. Tinjauan Bahasa Arab (Etimologis)

Idul Fitri (transliterasi yang lebih tepat sebenarnya ‘Îdul Fithri, dan karenanya, itulah yang akan digunakan selanjutnya dalam tulisan ini, -ed.) adalah kata majemuk yang terdiri dari dua kata, ‘Îd dan Al-Fithru. Lafazh ‘Îd berasal dari kata âda ya‘ûdu yang artinya ‘kembali’ atau ‘seakan-akan mereka kembali kepadanya.’ Dan ada yang mengatakan bahwa pecahan katanya dari al-‘âdah, yang artinya ‘karena mereka membiasakannya.’ Bentuk jamaknya, a’yâd. Dikatakan, ‘ayyâdal muslimûn, artinya, “Mereka menghadiri hari raya mereka.” Sedangkan Al-Fithru artinya ‘berbuka dari puasa’ (Lihat: Al-Mu’jamul Wasîth).

Ibnul A’rabî mengatakan, “Hari raya dinamakan ‘îd karena kegiatan itu kembali datang pada tiap tahunnya dengan kegembiraan yang baru.” (Lisânul ‘Arab: 3/319). Baca lebih lanjut

Iklan