Surah Yang Tertukar

Minimalnya ada ayat-ayat dalam surat-surat di Al Qur’an yang para Imam Shalat seringkali tertukar.

1. Surat Al A’laa dengan surat Asy Syams. Di bagian ayat: “Qod aflaha man tazakkaa” seringkali tertukar dengan: “Qod aflaha man zakkaahaa”.

2. At Tiin dan Al Ashr. Di bagian “Illalladziina aamanuu wa ‘amilusshoolihaati..” yang seharusnya lanjut “falahum ajrun ghoiru mamnuun” malah nyasar jadi “wa tawaashou bil haqqi wa tawaashou bishshobr”

Kalau lagi ngelamun, rakaat yang diawali dengan Al A’laa, di bagian akhir akan nyasar ke Asy Syams. Rakaat yang diawali dengan At Tiin, di bagian akhir akan nyasar ke Al Ashr.

Ada juga yang lain seperti di Al Baqarah pas bagian: “Yaa banii isrooiiladzkuruu ni’matiyallatii an’amtu ‘alaikum…”.. bisa dilanjut ke “wa annii faddholtukum ‘alal ‘aalamiin’ atau nyasar ke “wa awfuu bi’ahdii uufi biahdikum”… kalau udah lolos dari ‘jebakan betmen’ ini pun, masih bisa nyasar ke “wa iyyaaya farhabuun” atau “wa iyyaaya fattaquun”.

Tips: Hafalkan Al Qur’an dengan maknanya, sehingga Anda bisa mengikuti alur ‘ceritanya’. Gak nyasar deh.

*pengalaman*

Iklan

[Edisi Ramadhan] Tips Mengisi Kultum buat Newbie

Ya namanya juga bulan puasa, pasti banyak banget tuntutan buat panitia kegiatan menyemarakkannya. Bikin jadwal kultum misalnya. Mulai kultum abis shubuh, menjelang berbuka, dan pas shalat tarawih. Saking abisnya stok ustadz, kamu yang notabene  bukan ustadz, santri juga kagak, alim juga kadang-kadang doank, ngerti agama cuma sedikit,  ketiban “kehormatan” dari panitia buat ngisi kultum di mushola deket rumah. Nah lo? Mau ngeles apa? Mereka udah susah-susah bikin jadwal dan nyari stok ustadz yang kira-kira lebih pantas buat ceramah, tapi   terpaksa milih kamu yang abal-abal ini buat ngisi. Hahaha. Satu kata yang mau gak mau harus kita jawab kalo udah dapet amanah (ceilee.. amanah nih yee :P) kaya gini adalah, “Insya Allah.” Tapi, jangan asal jawab juga, jangan cuma berbekal nekad tapi gak punya persiapan. Sapa bilang ngisi kultum itu sama kaya ngobrol atau orasi? Beda bro. Isi kultum itu kudu religius. Yah secara kamu ngisinya di mesjid/musholla, bukan di depan kelas atau di bunderan yang bisa seenaknya orasi ngalor ngidul.

Tips apa aja sih yang kudu kamu tau kalo mau ngisi kultum pertama kalinya? Biar jama’ah gak bubar atau minimalnya gak ngelempar sendal mereka ke mukamu, karena tiba-tiba kamu yang kutu kupret ini yang maju naik ke podium gitu. Hehehe. Biar kita semangat. Semangat ramadhan, semangat latihan jadi pildacil :D, atau latihan mengamalkan hadist “ballighuu ‘anniy walaau aayatan. Sampaikanlah (ilmu) dariku walau satu ayat). Insya Allah bakal dikasih kemudahan. Amin. Langsung aja lah. Dari tadi gak to the point nih. Okey, tips mengisi kultum buat kamu para newbie yang baru pertama kali naik podium mushola itu kira-kira begini. Baca lebih lanjut

[Edisi Ramadan] Menjelang Akhir

Bismillaah.

Hari ini saya memasuki ibadah puasa yang kedua puluh hari. Rasanya hari-hari ramadan kali ini melesat  begitu cepat. Terasa cepat karena sungguh-sungguh saya tidak merasakan sensasi apa-apa. Ya, saya menjadi berpikir, apa yang saya dapat sampai hari keduapuluh ini? Amalan-amalan apa saja yang telah saya perbuat? Akankah juga akan sama hingga sepuluh hari ke depan? Ahh, andai waktu dapat diulang. Manusia memang seringkali, bahkan selalu, menyia-nyiakan waktunya.

Di awal ramadan yang lalu, saya banyak menulis target-target ramadan. Seperti misalnya baca Qur’an di setiap setelah shalat fardhu’, shalat dhuha setiap hari, menambah hafalan qur’an sebanyak 2 juz, dan yang paling biasa adalah melakukan shalat malam setiap hari. Tak lupa pula, di awal ramadan, saya pun sempat mengikuti kursus bahasa arab di masjid dekat kampus. Berbagai program pernah saya buat untuk mengisi kegiatan selama ramadan kali ini. Nyatanya gimana, Fad? Ahh,  tak banyak yang bisa saya lakukan hingga puasa yang menginjak hari keduapuluh ini.

Dan kini puasa memasuki harinya yang keduapuluh. Itu artinya, malam nanti sudah malam sepuluh hari terakhir. Akan banyak orang yang berbondong-bondong datang ke masjid untuk i’tikaf. Akan banyak lantunan ayat-ayat suci menggema di pojok-pojok masjid dan akan banyak do’a yang dipanjatkan. Ya, bagi kita semua, sepuluh hari terakhir adalah saat yang tepat untuk meraih keutamaan malam lailatul qadar. Malam yang jika kita mendapatkannya dalam keadaan beribadah, maka nilainya sama dengan beribadah selama 1000 malam. Siapa yang tak mau pahala yang sebanyak itu? Baca lebih lanjut